Selasa, 11 Mei 2010

Bahasa Indonesia dalam Tulisan Ilmiah

BAHASA INDONESIA DALAM

TULISAN ILMIAH

Bahasa Indonesia dalam tulisan ilmiah mempunyai fungsi yang sangat penting, karena bahasa merupakan media pengungkap gagasan penulis.

Bahasa yang digunakan dalam tulisan ilmiah adalah bahasa Indonesia ilmiah. Bahasa Indonesia yang digunakan didalam tulisan ilmiah ternyata tidak selalu baku dan benar, banyak kesalahan sering muncul dalam tulisan ilmiah.

Bahasa Tulis Ilmiah

Bahasa tulis ilmiah merupakan perpaduan ragam bahasa tulis

dan ragam bahasa ilmiah.

Ciri Ragam Bahasa Tulis :

(1) Kosa kata yang digunakan dipilih secara cermat,

(2) Pembentukan kata dilakukan secara sempurna,

(3) Kalimat dibentuk dengan struktur yang lengkap, dan

(4) Paragraf dikembangkan secara lengkap dan padu.

Ciri Ragam Bahasa Ilmiah :

CENDEKIA, LUGAS, JELAS, FORMAL, OBYEKTIF, KONSISTEN,

BERTOLAK DARI GAGASAN, SERTA RINGKAS DAN PADAT.

Cendekia

Bahasa yang cendekia mampu membentuk pernyataan yang tepat dan seksama, sehingga gagasan yang disampaikan penulis dapat diterima secara tepat oleh pembaca.

Contoh-1 : Infeksi cendawan pembentuk mikoriza (CPM) akan mempengaruhi serapan hara fosfor oleh tanaman inang melalui akar terutama tanaman yang tumbuh pada tanah yang kekurangan fosfor yang dimungkinkan oleh adanya hifa eksternal.

Contoh-2 : Infeksi cendawan pembentuk mikoriza (CPM) pada akar tanaman inang akan meningkatkan serapan hara fosfor melalui hifa eksternalnya.

Kalimat pada contoh-2 secara jelas mampu menunjukkan hubungan sebab-akibat, tetapi tidak terungkap jelas pada contoh-1.

Contoh-3 : penyimpulan, pemaparan, pembuatan, dan pembahasan.

Contoh-4 : simpulan, paparan, buatan, dan bahasan

Kata pada contoh-3 menunjukkan suatu proses, sedangkan pada contoh-4 menunjukkan suatu hasil. Bahasa Indonesia dalam tulisan ilmiah, dapat menggunakan kedua bentuk kata pada contoh-3 dan contoh-4.

Contoh-5 : Virus pada tanaman Tembakau karena sulit dikendalikan , maka harus dilakukan pengawasan sejak dalam pembibitan.

Contoh-6 : Virus pada tanaman Tembakau sulit dikendalikan, maka harus dilakukan pengawasan sejak dalam pembibitan.

Contoh-9 : Peneliti mikoriza terdiri dosen berbagai bidang ilmu.

Contoh-10 : Peneliti mikoriza terdiri atas dosen berbagai bidang ilmu.

Lugas

Paparan bahasa yang lugas akan menghindari kesalah-pahaman dan kesalahan menafsirkan isi kalimat dapat dihindarkan. Penulisan yang bernada sastra perlu dihindari.

Contoh-11 : Mahasiswa sering mendapatkan tugas yang tidak dapat dikatakan ringan sehingga kemampuan berfikirnya menjadi berada di awing-awang.

Contoh-12 : Mahasiswa sering mendapatkan tugas yang berat sehingga kemampuan berfikirnya menjadi menurun.

Jelas

Gagasan akan mudah dipahami apabila (1) dituangkan dalam bahasa yang jelas dan (2) hubungan antara gagasan yang satu dengan yang lain juga jelas. Kalimat yang tidak jelas, umumnya akan muncul pada kalimat yang sangat panjang.

Contoh-13 : Struktur cendawan pembentuk mikoriza (CPM) pada apikal akar berbentuk bebas dan berpengaruh tidak langsung terhadap kapasitas serapan hara oleh akar, misalnya dalam kompetisi dalam memanfaatkan karbohidrat, karena cendawan pembentuk mikorisa sangat tergantung kepada kandungan karbon tanaman inang sebagai sumber energinya serta kapasitas dan mekanisme CPM dalam menyerap hara hanya akan dievaluasi dari asosiasinya dengan tanaman inang.

Contoh-14 : Struktur Cendawan pembentuk Mikoriza (CPM) pada apical akar berbentuk bebas dan berpengaruh tidak langsung terhadap kapasitas serapan hara oleh akar, misalnya dalam kompetisi dalam memanfaatkan karbohidrat. Cendawan pembentuk mikorisa sangat tergantung kepada kandungan karbon tanaman inang sebagai sumber energinya. Kapasitas dan mekanisme CPM dalam menyerap hara hanya akan dievaluasi dari asosiasinya dengan tanaman inang.

Formal

Bahasa yang digunakan dalam komunikasi ilmiah bersifat formal. Tingkat keformalan bahasa dalam tulisan ilmiah dapat dilihat pada lapis kosa kata, bentukan kata, dan kalimat.

Contoh-15 :

Kata Formal à Kata Non-formal

Wanita --> Cewek

Daripada --> Ketimbang

Tulisan ilmiah termasuk katagori paparan yang bersifat teknis.

Contoh-16 :

Kata Ilmiah Teknis à Kata Ilmiah Populer

Modern àMaju

Alibi --> Alasan

Argumen --> Bukti

Bentukan kata yang formal adalah bentukan kata yang lengkap dan utuh sesuai dengan aturan pembentukan kata dalam bahasa Indonesia.

Contoh-17 :

Bentukan Kata bernada Formal à Bentukan Kata bernada Non-formal

Menulis --> Nulis

mendengarkan --> Dengarkan

Mencuci --> Nyuci

Kalimat formal dalam tulisan ilmiah dicirikan oleh (1) kelengkapan unsur wajib (subyek dan predikat), (2) ketepatan penggunaan kata fungsi atau kata tugas, (3) kebernalaran isi, dan (4) tampilan esei formal. Sebuah kalimat dalam tulisan ilmiah setidak-tidaknya memiliki subyek dan predikat.

Contoh-18 : Apabila tanaman kekurangan unsur nitrogen, maka tanaman tersebut akan mengalami khlorosis.

Contoh-19 : Tanaman yang kekurangan unsur nitrogen akan mengalami khlorosis.

Obyektif

Sifat obyektif tidak cukup dengan hanya menempatkan gagasan sebagai pangkal tolak, tetapi juga diwujudkan dalam penggunaan kata.

Contoh-26 : Daun tanaman kedelai yang mengalami khlorosis kiranya

disebabkan oleh kekurangan unsur nitrogen.

Contoh-27 : Daun tanaman kedelai yang mengalami khlorosis disebabkan

oleh kekurangan unsur nitrogen.

Kata yang menunjukkan sikap ekstrem dapat memberi kesan subyektif dan emosional. Kata seperti harus, wajib, tidak mungkin tidak, pasti, selalu perlu dihindari. Contoh-28 bersifat subyektif dan emosional, berbeda dengan contoh 29.

Contoh-28 : Mahasiswa baru wajib mengikuti program pengenalan program studi di fakultasnya masing-masing.

Contoh-29 : Mahasiswa baru mengikuti program pengenalan program studi

di fakultasnya masing-masing.

Konsisten

Unsur bahasa, tanda baca, dan istilah, sekali digunakan sesuai dengan kaidah maka untuk selanjutnya digunakan secara konsisten.

Contoh-30 : Untuk mengatasi bahaya kelaparan pada musim kemarau 2001, masyarakat dihimbau untuk menghemat penggunaan beras dengan sistem diversifikasi pangan dan menggalakan kembali lumbung desa.

Contoh-31 : Untuk bahaya kelaparan pada musim kemarau 2001, telah

disiapkan program ketahanan pangan. Masyarakat dihimbau untuk melakukan diversifikasi pangan dan menggalakan lumbung desa.

Bertolak dari Gagasan

Bahasa ilmiah digunakan dengan orientasi gagasan. Pilihan kalimat yang lebih cocok adalah kalimat pasif, sehingga kalimat aktif dengan penulis sebagai pelaku perlu dihindari.

Contoh-32 : Penulis menyimpulkan bahwa hifa cendawan pembentuk

mikoriza yang berasosiasi dengan akar tanaman mampu membantu tanaman untuk menyerap unsur hara fosfor dan nitrogen.

Contoh-33 : Hasil penelitian menyimpulkan bahwa hifa cendawan pembentuk

mikoriza yang berasosiasi dengan akar tanaman mampu membantu tanaman untuk menyerap unsur hara fosfor dan nitrogen.

Orientasi pelaku yang bukan penulis yang tidak berorientasi pada gagasan juga perlu dihindari.

Contoh-34 : Para dosen mengetahui dengan baik bahwa kurikulum sangat

penting dalam meningkatkan mutu pendidikan di perguruan tinggi.

Contoh-35 : Kurikulum sangat penting dalam meningkatkan mutu pendidikan

di perguruan tinggi.

Contoh-36 : Siswono Yudo Husodo (2001) menyatakan bahwa pada tahun

2000 Indonesia mengimpor kedelai sebanyak 1,3 juta ton atau

senilai US$305,882,353.

Ringkas dan Padat

Ciri padat merujuk pada kandungan gagasan yang diungkapkan dengan unsur-unsur bahasa. Karena itu, jika gagasan yang terungkap sudah memadai dengan

unsur bahasa yang terbatas tanpa pemborosan, ciri kepadatan sudah terpenuhi.

Contoh-37 : Tri dharma perguruan tinggi menjadi ukuran kinerja setiap sivitas akademika.

Contoh-38 : Tri dharma perguruan tinggi sebagaimana yang tersebut pada

Undang-Undang Nomor 2 tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Tinggi menjadi ukuran kinerja dan prosedur standar setiap sivitas akademika.

Keringkasan dan kepadatan penggunaan bahasa tulis ilmiah juga ditandai dengan tidak adanya kalimat atau paragraph yang berlebihan dalam tulisan ilmiah.

Contoh-39 : Berdasarkan hasil analisis biji tanaman di Laboratorium

Agronomi Fakultas Pertanian Universitas Jember bahwa biji kedelai tidak mengandung genetic modified organism (GMO). Dengan demikian, tidak menyalahi aturan tentang uji coba produk berbahan baku kedelai. Artinya, produk olahan berbahan baku kedelai aman bagi kesehatan manusia.

Isu negatif yang selama ini berkembang bahwa kedelai mengandung GMO adalah tidak benar.

Contoh-40 : Hasil analisis biji tanaman di Laboratorium Agronomi Fakultas

Pertanian Universitas Jember bahwa biji kedelai tidak mengandung genetic modified organism (GMO).

Isu negatif yang selama ini berkembang bahwa kedelai mengandung GMO adalah tidak benar.





Nama : Ely Hartinah

Kelas : 3 KA17

NPM : 17108320

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar